RI3SKA.COM – Sementara itu, upaya Jokowi untuk menemui dua kepala negara yang berkonflik mendapat perhatian luas dari pers Italia. Koran Nasional Corriere Della Sera pada laman mereka mengatakan Indonesia membuat langkah mengejutkan dengan mengundang Putin dan Zelensky ke G-20 sekaligus menawarkan diri untuk menengahi antara presiden Ukraina dan Rusia untuk mencari solusi dapat dinegosiasikan dalam perang.

Dalam berita disebutkan Mario Draghi mengharapkan partisipasi Vladimir Putin “dari jarak jauh” di G20 berikutnya, yang akan diadakan pada bulan November. Itu adalah cara untuk menghukum presiden Rusia dengan secara fisik menekankan jarak dan keterasingannya dari para pemimpin lain. Tetapi kepresidenan bergilir G20 itu adalah milik Indonesia dan presiden negara itu memiliki ide yang berbeda: menggunakan KTT itu (yang akan diadakan di pulau Bali) untuk melanjutkan dialog antara Putin dan Zelensky.

Inisiatif Joko Widodo berbicara banyak tentang pendekatan yang berbeda antara kita orang Barat, dan bahwa mayoritas negara yang telah memilih bentuk “non-blok”, misalnya dengan menahan diri dari menerapkan sanksi ekonomi terhadap Rusia. Joko Widodo meluncurkan inisiatif diplomatiknya beberapa hari ini, dekat dengan KTT G7 dan NATO, yang pertama kali diundang sebagai pengamat.

Mengambil keuntungan dari perjalanannya ke Eropa, presiden Indonesia menambahkan dua tujuan kunjungannya: yang pertama di Kiev kemarin, yang kedua di Moskow hari ini. Karena itu dia memutuskan untuk mengundang Zelensky ke KTT November, terlepas dari kenyataan bahwa Ukraina bukan anggota G20 (keanggotaan milik dua puluh ekonomi dunia terbesar berdasarkan PDB).

Tetapi undangan yang sama disampaikan kepada Putin, yang telah memutuskan untuk menerimanya. Tanpa menyebutkan partisipasi jarak jauh. Jadi Indonesia, alih-alih mengikuti undangan Draghi, ingin mengatur putaran, menjadi tuan rumah pertemuan pertama antara dua pihak yang bertikai, Putin dan Zelensky. Tentu saja November masih jauh. Dari sini ke sana apa pun bisa terjadi. Dan mengingat intensitas pertempuran, gagasan menunggu lima bulan lagi sebelum memulai negosiasi tampak tragis.

Namun saat ini langkah Joko Widodo merupakan isyarat paling konkrit yang telah dibuat untuk membayangkan tempat dan tanggal di mana dialog gencatan senjata akan berlangsung. Hal ini dibarengi dengan inisiatif yang terus dilakukan Turki untuk membuka blokir ekspor gandum dan sereal dari Ukraina ke seluruh dunia melalui Laut Hitam.

Justru, mereka yang terletak di Timur, menunjukkan dinamisme yang setara dengan ambisi kekuatan-kekuatan yang muncul ini. Tidak hanya Amerika dan Rusia, Cina dan Uni Eropa, dunia sedang melihat serangkaian kekuatan regional “tingkat kedua” yang menegaskan diri mereka sendiri, dengan identitas nasional yang kuat dan semangat otonomi.

Peluang sukses Joko Widodo sebenarnya minim. Tetapi untuk mendorongnya ada risiko krisis pangan global yang akan melanda negara-negara miskin di atas segalanya. Di depan ini, Indonesia adalah protagonis di atas segalanya sebagai produsen dan pengekspor minyak sawit nomor satu, minyak goreng yang paling banyak digunakan di planet ini, makanan pokok di banyak daerah miskin.

Sementara itu, pada laman media independen Euroaktiv dengan judul G20, kepresidenan Indonesia mencari solusi untuk perang di Ukraina” disebutkan: “Presiden Indonesia Joko Widodo, yang akan memimpin G20 berikutnya, akan bertemu dengan rekan-rekannya di Ukraina dan Rusia minggu depan untuk menemukan solusi damai untuk konflik tersebut. Ini adalah kunjungan pertama dari jenisnya oleh seorang pemimpin Asia”.

Dalam badan artikel dijabarkan: Perang di Ukraina sebagian membayangi pertemuan G20 tahun ini, dengan kepresidenan Indonesia berusaha untuk menjaga persatuan anggotanya dengan menolak ancaman dari Barat untuk memboikot KTT November dan seruan untuk mengecualikan Rusia. Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi mengatakan, kunjungan Jokowi, panggilan akrab presiden, ke Moskow dan Kiev akan dilakukan dalam situasi “tidak normal”.

“Presiden menunjukkan belas kasihan pada krisis kemanusiaan, dia akan mencoba untuk berkontribusi melawan krisis pangan yang disebabkan oleh perang dan dampak yang dirasakan di semua negara, terutama negara berkembang dan berpenghasilan rendah,” katanya dalam konferensi. “Dia akan bekerja untuk semangat perdamaian,” pungkasnya.

Jokowi akan bertemu dengan Volodymyr Zelensky dan Vladimir Putin, setelah mengundang keduanya ke KTT G20 di Bali. Menteri Retno Marsudi tidak merinci topik apa yang akan disinggung Jokowi dalam pembicaraan, yang akan diikuti G7 di Jerman dan pertemuan bilateral dengan para pemimpin dari negara lain.
Pada pertemuan di Jerman, Jokowi akan membahas ketahanan pangan dan energi, menekankan pentingnya Rusia dan Ukraina untuk pasar gas dan minyak, tetapi juga untuk gandum dan jelai, kata menteri.

“Situasinya sangat kompleks saat ini. Kelanjutan perang akan berdampak pada kemanusiaan dengan krisis pangan, energi, dan keuangan, ”katanya, seraya menambahkan bahwa Jokowi baru-baru ini berbicara, sebagai ketua G20, dengan Jerman dan Turki baru-baru ini.

“Kami telah memutuskan untuk tidak menggunakan ‘megaphone diplomacy’, untuk mencapai manfaat besar bagi dunia,” tambahnya. Indonesia abstain dari Perserikatan Bangsa-Bangsa selama pemungutan suara 7 April pada resolusi yang menangguhkan keanggotaan Rusia di Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Sementara itu, dalam laman koran nasional Repubblica membuat judul : Widodo di Kiev: presiden Indonesia mencoba menengahi antara Zelensky dan Putin”. Dijelaskan bahwa Ia adalah pemimpin Asia pertama yang mengunjungi kedua negara sejak pecahnya perang, Joko Widodo, yang akrab disapa Jokowi, bekerja untuk membawa kedua belah pihak kembali ke meja perundingan dan mencoba mengusulkan solusi untuk ekspor biji-bijian, membatasi kenaikan global dalam harga bahan baku dan energi murni

Referensi
https://www.corriere.it/oriente-occidente-federico-rampini/22_giugno_30/mossa-sorpresa-dell-indonesia-presidente-widodo-invita-g20-sia-putin-che-zelensky-688f95cc-f864-11ec-945e-5641b5c99a2d.shtml?fbclid=IwAR2r-kjry3rzlIzmqWTewxbLfSeDz3U1YOzfQ9z7B9YqxN1elj1yRq2rnTw
https://euractiv.it/section/istituzioni-internazionali/news/g20-la-presidenza-indonesiana-cerca-una-soluzione-alla-guerra-in-ucraina/?fbclid=IwAR3c9Cd6FetCO9frUqneRoxcGoDxB4nR2PCUZRtXkMkk_ALgg-D8DHp5_oM
https://www.repubblica.it/esteri/2022/06/29/news/presidente_indonesia_widodo_kiev_zelensky_domani_mosca_guerra_pace-355911359/?fbclid=IwAR38rOer0FRXdEm_8VyHnOafbD724MA7lHWcxYiyUjal9xpb4yI9WLRDy2g

By Redaksi

Minds are like parachutes; they work best when open. Lord Thomas Dewar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

X