RI3SKA.COM – Dalam sesi tanya jawab khusus dengan jurnalis dari seluruh dunia usai melakukan pertemuan G-7 di Elmau Jerman, pada Selasa 28 Juni 2022 lalu Draghi menegaskan bahwa negara-negara dengan populasi besar seperti Indonesia, India dan negara-negara Afrika sangat penting untuk dilibatkan dalam upaya perdamaian dunia, sebab meski negara G-7 adalah negara yang kuat secara ekonomi, namun dalam hal opini publik, negara-negara dengan populasi besar, memiliki potensi dan kekuatannya sendiri.
“G7 masih merupakan titik koneksi paling penting, dalam hal koordinasi di dunia untuk berbagai kebijakan pendeknya dalam hal: pertahanan, keamanan, ekonomi, internasional.

G7 menyadari hal ini dan inisiatif Kanselir Scholz untuk mengundang peserta lain disambut hangat. Namun, kita juga harus menyadari bahwa kita sekarang mewakili minoritas di dunia, meskipun tidak diragukan lagi adalah minoritas yang kuat.

Seperti yang saya ingat beberapa hari yang lalu, Amerika Serikat dan Uni Eropa adalah donor vaksin terbesar di dunia, jauh lebih besar daripada yang lain, daripada China dan Rusia. China telah menyumbang dalam jumlah yang signifikan tetapi tampaknya tidak bekerja dengan baik. Rusia telah menyumbangkan jumlah yang sangat kecil, kita berbicara tentang satu juta vaksin dibandingkan dengan 150 juta/100 juta dari Uni Eropa dan Amerika Serikat, “ tuturnya.

Ia melanjutkan: “Negara anggota G-7 adalah negara-negara terkaya di dunia, jadi mereka masih penting, negara fundamental, tetapi mereka mewakili minoritas populasi global. Mereka juga minoritas dalam hal opini/ ‘pendapat’. G7 sadar bahwa jika ingin ‘temanya’ – membela demokrasi, keengganan terhadap otokrasi – menyebar ke seluruh dunia, maka harus mendekatkan diri pada negara-negara lain dan memastikan mereka juga terlibat dalam momen-momen penting. Ini adalah alasan undangan ini. Seperti yang juga terjadi dalam situasi yang sangat sulit di masa lalu, saya berharap bahwa kita akan terus merangkul negara-negara lain di dunia juga pada kesempatan lain,” tandasnya.

Ia juga mengingatkan para pemimpin dunia untuk mendekati dan memahami dari dekat apa yang sebenarnya terjadi
“Diskusi yang kami lakukan juga dengan negara-negara mitra dan organisasi internasional juga sangat penting karena banyak dari negara-negara ini, meskipun mereka memilih menentang Rusia di Majelis Perserikatan Bangsa-Bangsa – dan banyak yang abstain –, sebenarnya memiliki pendekatan yang cukup netral terhadap Rusia dan Ukraina. Apa yang pada dasarnya keluar dari diskusi ini adalah bahwa mereka belum ‘didekatkan’ (pendekatan interpersonal-red).

Ia menambahkan, “Secara khusus, Presiden Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan beberapa hal yang sangat menarik, bahwa dia pergi ke Ukraina menanyakan mengapa ada begitu banyak negara yang tidak mendukung perjuangan mereka di dunia. Saya bertanya kepadanya: tetapi apakah Anda sudah berbicara dengan mereka? Sudahkah Anda mendekatkan mereka? Jawabannya adalah tidak. Selama diskusi, menjadi jelas bahwa ada keinginan untuk terlibat,” tuturmya.

Draghi menegaskan bahwa keterlibatan negara-negara lain dalam upaya mendamaikan negara yang bertikai sangat penting, dengan merenungkan sebuah pepatah Afrika yang pernah di dengarnya pada tahun 80-an ketika ia bekerja di Bank Dunia.

“Pepatah Afrika ini selalu muncul di benak saya, yang pernah dikutip pada pertengahan tahun 80-an ketika saya bekerja di Bank Dunia: “Ketika gajah berkelahi, rumputlah yang menderita”. Jadi, jika negara merasa seperti “rumput”, mereka menderita dan sulit untuk meminta mereka ‘berpartisipasi,’ ujarnya.

G-20 Sangat Penting dan Rusia Tidak Akan Hadir
Ia juga menambahkan, berkenaan dengan G20, pertemuan itu sangat penting dan Putin dipastikan tidak akan hadir dalam kegiatan ini.

“Pertemuan ini sangat penting karena kita berhasil menyepakati pendekatan bersama, yang pada dasarnya membantu Presiden Indonesia Widodo sebagai penyelenggaraG20. Italia sudah pernah melakukan ini, sebagai bagian dari tim yang menyerahkan G20 ke negara berikutnya. Italia menjadi tuan rumah KTT tahun lalu, tetapi semua orang perlu memberikan dukungan mereka untuk membuatnya sukses,” ujarnya.

Sementara itu mengenai kehadiran Putin pada forum G-20 yang akan datang. Draghi mengatakan:
“Mengenai kehadiran Presiden Putin, saya juga membaca deklarasi itu; Presiden Widodo mengecualikannya, beliau masuk dalam kategori: tidak akan datang. Apa yang mungkin terjadi adalah dia (Putin) mungkin akan berbicara dari jarak jauh, kita lihat nanti,” ujarnya.

Ia juga dengan gembira mengatakan bahwa G20 telah memutuskan untuk membantu dan bekerja sama dengan Kepresidenan Indonesia untuk menyukseskan acara tersebut, juga karena G20 merupakan alat kebijakan internasional penting lainnya.

“Jadi, bekerja sama dan memegang teguh nilai-nilai yang diungkapkan juga, dan sekali lagi, selama G7 ini: dukungan untuk Ukraina, kecaman atas invasi Rusia. Ini adalah tema-tema yang akan dipertahankan G7 selama G20 dan kami berharap tentu saja tidak hanya G7 yang mendukungnya,” tandasnya.

Momen untuk Membuka kebenaran

Draghi juga mengatakan bahwa dalam pertemuan G-7 terdapat diskusi yang menarik antara lain para pemimpin berkesempatan untuk mendengarkan paparan Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, Antonio Guterres, yang menggambarkan keadaan permainan dalam negosiasi untuk membuka blokir ekspor biji-bijian dan pupuk.

“Di Kyiv, saya mengatakan bahwa inisiatif di bawah naungan Perserikatan Bangsa-Bangsa mungkin satu-satunya alternatif yang mungkin; ada upaya individu oleh Turki. Sekarang, dalam arti tertentu, kedua hal ini telah bersatu dan telah menghasilkan sebuah rencana yang akan saya ceritakan nanti,” ujarnya.

Ia juga memaparkan informasi yang disampaikan Presiden Senegal, Macky Sall, yang juga menjabat sebagai Presiden-di-Kantor Uni Afrika, bahwa bagi Afrika, pupuk sama pentingnya dengan biji-bijian, karena 4/5 sereal yang dikonsumsi di Afrika diproduksi di sana. Oleh karena itu perlu adanya pupuk untuk memproduksinya.

Berkenaan dengan rencana dan peluang keberhasilannya, Sekretaris Jenderal mengatakan bahwa kita sekarang mendekati momen kebenaran, untuk memahami apakah Ukraina dan terutama Rusia akan bersedia menandatangani perjanjian yang akan memungkinkan biji-bijian meninggalkan pelabuhan.

Situasinya harus dibuka dengan cepat, karena akan diperlukan untuk menyimpan hasil panen baru yang akan datang pada September mendatang.
G7 juga mendukung sejumlah langkah penting untuk mengurangi biaya energi.” Semua pemimpin sepakat tentang perlunya membatasi pembiayaan yang kami berikan kepada Putin di Rusia, dan pada saat yang sama penyebab utama inflasi ini perlu dihilangkan. Kami telah memberikan mandat kepada menteri kami untuk “segera” bekerja tentang bagaimana menerapkan batas harga pada gas dan minyak; Komisi Eropa juga mengatakan bahwa mereka akan mempercepat pekerjaannya pada batas harga gas dan ini adalah keputusan yang disambut baik oleh Italia,” tandasnya.

Ukraina Mendapat 3.800 Tembakan Rudal dan Defisit 5 Milliar Per bulan.
Draghi mengatakan bahwa selama sesi pertemuan, para pemimpin dalam forum tersebut juga berkesempatan mendengarkan Presiden Zelensky, yang menggambarkan situasi di lapangan dan meminta bantuan negara G-7 terkait konflik dan rekonstruksi di masa depan.

“Ia mengatakan kepada kami bahwa, sejak awal konflik, Rusia telah meluncurkan 3.800 rudal ke Ukraina, pembantaian sipil terus berlanjut dan Zelensky sangat jelas tentang fakta bahwa populasi perlu dilindungi, bahwa ekonomi Ukraina tidak akan pulih kecuali ada perlindungan. Dia juga memberi tahu kami tentang situasi ekonomi, melaporkan defisit 5 miliar per bulan. G7 menjawab dengan mengatakan bahwa mereka siap untuk mendukung Ukraina selama diperlukan,” tandas Draghi.

Draghi juga mengatakan G-7 menegaskan kembali komitmen mereka mengenai sanksi, yang terutama penting untuk membawa Rusia ke meja perundingan.
“Perdamaian harus menjadi perdamaian yang diinginkan Ukraina. Pada saat yang sama, seperti yang juga dikatakan Presiden Biden, kita harus siap memanfaatkan setiap potensi negosiasi yang mungkin muncul,” tuturnya.

“Kami kemudian memiliki sesi yang juga dihadiri oleh presiden dan perdana menteri negara-negara yang tidak termasuk dalam G7 dan negara-negara berkembang, Argentina, India, Indonesia, Senegal dan Afrika Selatan,” ujarnya.

Hal lain yang juga harus digarisbawahi menurutnya adalah pendapat Presiden Uni Afrika khususnya, mengenai masalah iklim dan kesimpulan yang telah dicapai. “Dia mengingatkan kita bahwa 30% populasi dunia tinggal di Afrika, tetapi Afrika hanya menyumbang 3% dari total emisi. Dia juga mengatakan kepada kami bahwa jika Afrika menggunakan semua bahan bakar fosil yang ada, emisi ini akan mencapai 3,4%. Ini adalah perkiraan, tetapi Anda dapat melihat bahwa bobot tindakan penghematan iklim secara tidak proporsional ditanggung oleh Afrika dan negara-negara miskin pada umumnya,” ujar Draghi.

Penulis: Rieska Wulandari

By Redaksi

Minds are like parachutes; they work best when open. Lord Thomas Dewar

Tinggalkan Balasan

X
%d blogger menyukai ini: